Make your own free website on Tripod.com

Kalimah Cinta: Mudah Dilafaz Tapi Sukar Dibuktikan

oleh: Ust Saudi Arof

 

CINTA adalah urusan hati. Tahap ketinggian cinta seseorang, tidak dapat dinilai oleh panca indera yang ada. Cinta yang dilafazkan oleh jutaan umat Islam dewasa ini semakin hambar. Kata-kata cinta kepada Allah, Rasul-Nya dan Islam, hanya tinggal slogan kosong tanpa ruh lagi. Cinta umat Islam kepada Allah dan rasul-Nya, telah terhakis oleh faham kebendaan semakin mendapat tempat dalam hati manusia.

 

Keyakinan kepada yang ghaib dianggap sebagai tahyul dan khurafat. Akhirnya, cinta yang didakwa segar dan mekar, sebenarnya palsu. Mereka mengaku beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, tetapi tidak cintakan Allah dan Rasul-Nya.

 

"Dan di antara manusia ada orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang yang beriman sangat cinta kepada Allah."(Al-Baqarah: 165)

 

Cinta mempunyai beberapa tanda. Orang yang sedang bercinta akan memaparkan alamat-alamatnya yang amat jelas. Begitu juga dakwaan cinta kepada Allah dan RasulNya. Sewajarnya dibuktikan dengan tanda-tandanya yang dapat disaksikan. Kecintaan seseorang kepada Allah, akan menjadikannya selalu ingat kepada Allah. Dalam apa juga keadaannya, Allah sentiasa dalam ingatan.

 

"Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang yang berakal (iaitu) orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi."(Ali Imran : 190 -191).

 

Selalu ingat kepada kekasih adalah lumrah orang bercinta. Ucapan cinta yang tidak disertai dengan "ingatan rindu" pada si dia, adalah ucapan cinta palsu.

 

Bahkan, sebenarnya, menyebut nama Allah adalah satu perintah dari-Nya, dan bukan semata-mata tanda rindu kepada-Nya.

 

"Wahai orang yang beriman, sebutlah Allah dengan sebutan yang banyak" (al-Ahzab : 41)

 

Lazimnya, ingatan orang yang bercinta, selalu tertumpu kepada kekasihnya. Setiap peristiwa yang dilaluinya, akan mengingatkan dia kepada nostalgia ketika bersama-sama dengan kekasihnya. Bicara hatinya akan selalu ditujukan kepada buah hatinya. Puisi-puisi indah akan diukir sebagai tanda ingatan pada kekasihnya. Bagi orang yang beriman, salah satu wasilah untuk mengingati Allah ialah melalui solat. Dengan solatlah pertemuan dengan kekasihnya dilakukan. Dalam solatlah dilafazkan pengagungnya dan harapannya. Solat itu menjadi indah dan mengasyikkan.

 

"Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan (yang hak) selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah solat untuk mengingati Aku" (Thaaha: 14)

 

Dakwaan cinta yang tidak selalu mengingati Allah, khususnya meninggalkan solat adalah dakwaan palsu. Allah menyebut golongan ini sebagai golongan munafik, kerana ucapan lidah mereka tidak menepati apa yang ada di dalam hati mereka. "Sesungguhnya orang munafik itu menipu Allah, dan apabila mereka berdiri untuk solat. Mereka berdiri dengan malas. Mereka bermaksud riya' (dengan solat) di harapan manusia. Dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali" (an-Nisaa:142). Apa yang jelas daripada ayat tersebut, orang munafik mengingati Allah, tetapi ingatan mereka kepada Allah sedikit sahaja. Dalam membicarakan hal ini, marilah kita mencerminkan diri kita.

 

Adakah kita telah dan sedang mengingati Allah selayaknya orang yang mengaku cintakan Allah? Alangkah tidak patutnya kita hanya ingat kepada Allah dalam solat lima waktu sehari semalam. Lebih tidak patut apabila dalam solat, kita ingat "si dia" yang selain daripada Allah. Bukanlah ungkapan ini untuk menyatakan kemunafikan seseorang, tetapi  untuk berhati-hati agar cinta dakwaan kita itu cinta yang sebenarnya. Saidina Umar, pernah bertanya kepada Huzaifah al-Yaman, tentang sama ada dia termasuk orang munafik. Inilah antara contoh orang yang khuatir tentang yang khuatir tentang kedudukan dirinya, walhal kita semua maklum keunggulan Umar. Cinta kita kepada Allah, seharusnya sentiasa panas dan segar, sesuai dengan nikmat yang banyak daripada-Nya.

 

"Kerana itu, ingatlah kamu kepada-Ku nescaya Aku ingat(pula) kepadamu, dan bersyukurlah kepada-Ku, dan janganlah kamu mengingkari (nikmat)Ku "

(al-Baqarah : 152)