Make your own free website on Tripod.com

PERSOALAN JODOH DAN GADIS

 

“Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mengetahui tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya akan diminta pertanggungjawaban” ( Al Isra' : 36)

 

 

Bila mana saja makhluk yang di namakan manusia itu telah dilahirkan ke dunia, maka tak lama dari itu jualah manusia telah melanggar dan mengoyak-ngoyakkan janji mereka kepada Penciptanya walhal, saat sebelum itu mereka telah mengakui bahawa Pencipta itulah yang berhak ke atasnya. Itulah antara sifat manusia yang telah menjadi dominan pada awal kelahiran hinggalah hari ini. Manusia terlalu mudah menabur janji tetapi amat payah untuk memenuhi janji-janjinya. Perlu diingat bahawa janji merupakan satu aqad (perjanjian/kontrak) yang mempunyai keutamaan yang amat tinggi untuk dipenuhi sehinggakan ianya juga menjadi satu kewajipan untuk dipenuhi oleh si pengotanya. Bila mana janji telah dilafazkan maka kewajipan untuk memenuhi amatlah dituntut. Dan tidak hairanlah jika banyak ayat-ayat di dalam Al-Quran dan hadith Baginda SAW yang menerangkan antara sifat orang yang beriman adalah mereka yang menunaikan amanah (termasuklah janji) yang telah diamanahkan ke atasnya. Begitu pula sebaliknya telah dijelaskan antara sifat orang yang munafik di dalam Al-Quran dan hadith ialah mereka yang memungkiri amanah yang ada pada mereka. Bilamana manusia sanggup dan boleh memungkiri amanah (janji) yang ditaklifkan oleh Allah ke atas dirinya maka tidak hairanlah lagi manusia itu pula sanggup dan boleh memungkiri amanahnya terhadap sesama manusia. Olehitu sebelum melafazkan satu janji maka lihatlah diri dan faktor yang ada. Dan bila janji telah terkota maka penuhilah janji tersebut dengan seadanya dan hal ini terkecuali untuk perkara yang bersalahan dengan syara’. Sekian dahulu sedikit tazkiyatun nafs buat diri ana dan sahabatku Emi. J

 

Permasalahan alam remaja adalah satu lumrah dan sesiapapun tidak akan terlepas dari melewatiinya.  Permasalahan remaja saat ini seolah-olah telah menjadi dominan dan di mana saja kita dapat dengari. Bukan sahaja Miss X yang dinamakan tetapi siapapun termasuklah mungkin ana sendiri. Itulah antara realiti yang harus kita hadapi sebagai seorang remaja.

 

Setelah membaca persoalan tersebut secara berulangkali maka apa yang ana dapat fahami realiti yang terjadi dan dihadapi oleh Miss X adalah terlalu sukar dikupas oleh orang lain kerana ianya membabitkan perasaan dan juga kepentingan (faktor lain) lain yang amat rapat kepadanya.  Seperti yang selalu ana jelaskan bahawa perasaan untuk mencintai seseorang yang berlawanan jantina adalah salah satu elemen kepada gharizatun nau’ (naluri seksuality) manusia yang telah menjadi fitrah selain gharizatul baqa’ (survival instinct) dan gharizatut tadayyun (Religious instinct). Apa yang mejadi masalah kepada manusia saat ini bagaimana cara untuk memenuhi gharizah ini. Islam sebagai satu tuntunan hidup yang syumul telah memberikan garis panduan akan cara yang seharusnya dan selayaknya ditempuhi oleh manusia untuk memenuhi tuntutan gharizah ini agar dapat mengekalkan keharmonian dan kesejahteraan hidup sebagai manusia. Perkara ini ana tidak akan jelaskan di sini kerana ana hanya ingin menjawap permasalahan Miss X. Seperkara lagi yang perlu ana jelaskan di sini bahawa ikatan yang sah sebelum nikah (perkahwinan) itu hanyalah khitbah (pertunangan). Tetapi ramai di antara kita yang telah keliru atau silap faham akan pengertian pertunangan dan konsep pertunangan itu sendiri. Fikiran kita tercelaru sehingga kita tak mampu untuk membezakan yang mana syara’ dan yang mana uruf (adat). Konsep khitbah dalam Islam adalah satu ikatan tanda persetujuan/perjanjian/kontrak kedua-dua pihak (lelaki dan wanita) untuk hidup bersama sebagai suami-isteri  (melalui nikah) dengan kesungguhan di suatu hari kelak. Dari mafhum konsep inilah khitbah itu boleh saja terjadi bila mana kedua-dua pihak telah sepakat dan setuju untuk hidup bersama (kahwin) di suatu masa kelak. Ini hanya memerlukan adanya aqad yang pasti daripada kedua-dua pihak walaupun tanpa pengetahuan daripada wali. (Harus diingat wali untuk pernikahan adalah wajip). Cuma dari segi uruf( adat) keadaan ini dirasakan tidak sesuai oleh masyarakat. Tapi itulah hakikatnya. Kekadang kita dibelenggu oleh adat dan kita kalah kepada adat sedangkan kita melupakan syara’. Bilamana keadaan yang telah ana jelaskan tadi telah berlaku maka sahlah proses khitbah tersebut.

 

Jadi dari sedikit penjelasan ini, kita sendiri telah memahami bahawa telahpun terjadi ‘pertunangan’ antara Miss x dengan Jejaka Acheh sekiranya ada aqad yang pasti dari keduanya. Persoalan proses khitbah juga tidak dapat menghalalkan berlakunya suatu interaksi atau ikhtilaf yang bebas di antara kedua pasangan yang telah beraqad (bertunang). Kondisinya masih seperti yang asal cuma adanya satu ikatan persetujuan. Ini pula tidak bermakna tidak boleh memutuskan hubungan tunang tadi sekiranya berlaku sesuatu yang tak dapat dijangkakan. Adapun soal penunjukkan atau pemilihan bakal suami, mereka yang telah bercerai (janda) maka mereka bebas untuk menentukan/memutuskan menerima atau tidak seseorang calon yang ditunjukkan oleh wali mereka. Sebaliknya dalam hadith ada menyebutkan pula bagi mereka yang masih gadis boleh mengikuti apa yang diputuskan oleh wali mereka selagi bersesuaian dengan syara’ tetapi  tidak boleh memaksa anaknya untuk memilih calon yang disukainya. Untuk itu suka ana tampilkan beberapa hadith yang berkenaan dengan apa yang ana perkatakan tadi.

 

Bersabda Rasulullah SAW: “ Seorang janda lebih berhak atas dirinya daripada walinya sedangkan gadis hendaklah diminta izinnya bila dirinya akan dikahwinkan dan izin perkahwinannya itu cukup dengan diamnya” [Ibnu Abbas]

 

Juga diriwayatkan oleh Ibnu Abbas (ra) bahawa seorang gadis datang kepada Rasulullah SAW menceritakan bahawa ayahnya  telah mengahwinkannya sedangkan beliau menolaknya ataupun dipaksa. Maka rasulullah menyuruh gadis tadi memilih (menerima atau tidak). Untuk itu ana tidak berani pula untuk menyatakan kita tidak boleh memilih calon suami-isteri kita.  Pemilihan ini amat dianjurkan oleh Islam dan beberapa garis panduan pemilihan telah diberikan di dalam hadith-hadith SAW. Antaranya;

 

“Apabila kamu mencintai kawanya, maka hendaklah ia datang ke rumahnya lalu memberitahu bahawa sesungguhnya kamu mencintainya kerana Allah” [Ahmad & … dengan status hadith Hasan ]

 

“Apabila salah seorang kamu menyenangi saudaranya maka hendaklah diberitahu dia bahawa sesungguhnya kamu senang kepadanya” [Ahmad & Bukhari dengan status hadith Sahih]

 

“Jika datang melamar seseorang (yang mana) baik akhlak dan agamanya maka kahwinkanlah dia. Jika tidak kamu berbuat demikian akan terjadi fitnah di bumi dan kerosakkan yang luas” [ Tirmizi, Ibnu Majah &.. dengan status hadith Sahih]

 

Itulah antara kutipan hadith yang dapat ana tampilkan sebagai garis panduan pemilihan calon suami-isteri. Adapun tugas wali tak dapat ana jelaskan di sini. Cuma sedikit petikan dari buku yang telah ana baca berhubung salah satu tugas wali “Islam mengadakan wali dalam perkahwinan seseorang anak gadis untuk menjadi penjaga dan bukannyanmenjadi penghalang”. Tambahnya lagi secara analogi dalam buku yang sama  “ Sesiapa yang pandai memasukkan bola dengan jalan yang wajar tidak akan dihalang. Tetapi jika dilakukan dengan melanggar peraturan permainan, maka ini yang menjadi persoalan. Permasalahan yang terjadi dalam kes Miss X ini sebenarnya terjadi disebabkan sedikit ketegasan( atau tak salah untuk ana katakan keegoan) pihak wali Miss X untuk menerima Jejaka Acheh. Mungkin pihak wali Miss X ada sebab atau kepentingan tertentu. Hal ini ana tak berani untuk membuat spekulasi. Dan bukanlah niat ana untuk  menyalahkan sesiapa dalam hal ini.

 

Kesimpulan awal yang ana dapat berikan, tindakan Jejaka Acheh adalah wajar untuk dan sikap berterus terang ini juga sedikit sebanyak akan menghilangkan rasa serba salah. Apatah lagi tindakan ini dilakukan selepas melakukan istikharah. Baik atau buruk hasil daripada istikharah itu haruslah diterima dengan hati yang terbuka. Persoalannya sekarang bagi pandangan peribadi ana terletak pada Miss X untuk membuat keputusan samada masih ingin untuk terus menjalinkan hubungan dengan Jejaka Acheh atau menerima apa yang telah sedia ada seperti yang dipilih oleh pihak walinya. Sekiranya Miss X melakukan solat istikharah dan mendapati keputusannya untuk tetap dengan pilihan walinya maka Miss X harus untuk menerangkan keadaan ini kepada Jejaka Acheh. Dan di samping itu kedua-dua pihak harus menerima apa saja keputusan daripada hasil istikharah mereka. Samada baik atau tidak.  Persoalan yang berbunyi “apa yang perlu Miss X lakukan seandainya hasil istikharahnya adalah bukan Jejaka Acheh tetapi Jejaka Acheh itu sebaliknya. [Miss X adalah jodohnya]”

 

Dalam hal ini yang berlaku cuma ketidakjelasan kepada konsep Istikharah. Sebenarnya dalam melakukan istikharah sepanjang pengetahuan ana, hanya melibatkan salah seorang sahaja atau paling tidak jika keduanya melakukan istikharah maka tidaklah boleh untuk menyatakan hasil keputusan yang diputuskan setelah istikharah tersebut kepada sebelah pihak. Ini kerana ianya akan mempengaruhi secara tidak langsung keputusan yang dibuat oleh sebelah pihak. Hujah ini ana dapat penjelasan dari Ustaz yang ana pernah tanya. Tambah beliau lagi, istikharah dilakukan bukanlah bermakna apa yang kita putuskan itu mesti kita perolehi tetapi 2 kemungkinan akan kita perolehi iaitu dapat atau tidak. Maka orang yang melakukan istikharah seharusnya redha dengan apa yang terhasil samada disukai atau tidak. So ana harap anti sendiri faham akan kedudukan ini. Ini secara tidak langsung dapat meleraikan persoalan anti. Ana rasa itu saja yang dapat ana jelaskan. Semoga sedikit sebanyak membantu.