Make your own free website on Tripod.com

HATI (QALBU)

 

Hati merupakan sasaran pertama program islah (perbaikan). Rasulullah saw menyebutnya "Qalbu" yang sangat menentukan baik jahatnya keadaan seseorang.

 

 Memperbaiki hati tidak akan sempurna jika kita membiarkan segala cacat, cela dan aib yang mengotorinya. Mendandan hati tidak cukup hanya dengan menampakkan keindahan lahiriyah, sementara di sebalik itu tersembunyi syahwat yang buas. Lahir dan batin mesti sehala, kebersihan hati menjadi asas kelurusan perilaku. Perilaku mulia lahir dari kalbu yang shalih. Kebaikan akhlaq tanda kewarasan jiwa, penyimpangan dari akhlaq yang lurus merupakan isyarat sakitnya jiwa. Meluruskan jiwa yang tidak waras sama halnya dengan mengobati tubuh yang sakit. Terhadap badan yang sihat, doktor tidak perlu merawatnya dengan pengobatan, cukup baginya menyediakan aturan memelihara kesehatan. Tetapi terhadap tubuh yang sakit, doktor mesti berikhtiar bagi kesembuhannya. Mengenal akan penyakit, lalu mengubatinya agar penyakit itu hilang. Begitulah dengan jiwa, jika ia bersih, cukup dipelihara atau dipertingkatkan kebersihannya. Tetapi jika jiwa itu sakit, perlu ikhtiar untuk penyembuhannya, mengembalikannya bersih dan sihat. Perilaku buruk lahir dari jiwa yang sakit, mengobati jiwa ini selain mendekatkan diri kepada Allah, juga perlu pengobatan perilaku buruk tadi dengan menggantinya kepada yang baik.Penyakit bodoh diubati dengan memberi pengetahuan dan pelajaran, penyakit kedekut diobati dengan latihan mengamalkan sifat-sifat pemurah, penyakit sombong diubati dengan membiasakan diri dengan sifat tawadhu', penyakit tama' diubati dengan latihan menahan diri dari segala yang menimbulkan keinginan, dengan membiasakan infaq fi sabilillah. Begitulah seterusnya. Ini tak boleh selesai hanya dengan ceramah, perbincangan, tetapi lebih dari itu, "tarbiyah yang berterusan". Disinilah seseorang bukan hanya akan mendengar nasihat-nasihat, tetapi kadang-kadang latihan-latihan berat untuk mengubati penyakitnya. Seorang doktor atau murabbi dalam memberi obat tidak boleh berlebihan dan merusak tubuh, tidak juga kurang sehingga menyebabkan pesakit tak kunjung sembuh. Diperlukan pengenalan mad'u yang akan diubati, panaskah atau sejuk? lemah atau kuat? tua atau muda? awamkah atau berpendidikan? Jika dalam hal penyakit badan kita begitu khawatir dan terus berjumpa doktor, sesungguhnya penyakit hati dan perilaku lebih mustahak untuk kita beri perhatian. Kerana jika kita gagal dalam usaha mengubati penyakit badan, akibat yang paling berat hanyalah mati dan selesai urusan. Sedang penyakit batin jika kita tidak berjaya mengubatinya, ia akan merosakkan kita (manusia) terus menerus, akan menular pula kepada orang lain dan akan membawa kepada kesengsaraan yang tiada akhir di akhirat. Mudah-mudahan dengan berakhirnya Ramadhan nanti, jiwa kita kembali sihat, qalbu kita kembali bersih dan kitapun bagaikan lahir semula dalam keadaan bersih sebagaimana ketika kita lahir dari perut ibu, dan yang penting lagi dari itu kita kembali siap untuk memperjuangkan al Islam agama fitrah ini walau apapun yang mesti kita korbankan. Hayatilah makna: Allahu akbar, Allahu akbar, Allahu akbar. La ilaha illallahuwallahu akbar. Allahu akbar walillahilhamd. laa ilaaha illallahu wa laa na'budu illaa iyyaah mukhlishiina lahuddiin wa lau karihal kaafiruun. la ilaaha illallahu wahdah, shadaqa wa'dah, wa nashara 'abdah, wa a'azza jundahuu wa hazamal ahzaaba wahdah, la ilaaha illallahu wallaahu akbar, Allahu akbar wa lillahilhamd.